Sambut PISA 2022 dengan Peningkatan Literasi

December 10, 2021 0 Comments

Sambut PISA 2022 dengan Peningkatan Literasi

Indonesia darurat literasi!!!

Kalimat ini sering kali kita gaungkan terutama saat kita menggunakan media sosial. Hal ini rasanya tidak berlebihan terbukti dengan mudahnya kita nge’gas’ saat mendapatkan suatu berita dan tak jarang hal tersebut membuat kita mudah termakan hoaks. Bukti nyata minimnya literasi masyarakat Indonesia adalah banyak netizen yang hanya membaca judul suatu berita dan mencernanya mentah-mentah tanpa mau bersusah payah membaca caption atau mencari kebenaran berita tersebut .

 

Minat Sains Melalui Ekskul IPA

Masyarakat yang literat merupakan salah satu ciri masyarakat yang cerdas dan berbudaya. Pemahaman pengetahuan dan teknologi yang lebih unggul serta mampu berpikir kritis sebagai salah satu keterampilan mutlak yang dimiliki di abad 21 ini. Literasi dapat diartikan sebagai kemampuan menggunakan berbagai keterampilan dalam kehidupan. Meski selalu dikaitkan dengan membaca dan menulis, ada enam literasi dasar yang harus dikuasai masyarakat khususnya kaum pelajar yaitu literasi membaca, literasi numerik, literasi sains, literasi finansial, literasi digital, dan literasi budaya dan kewargaan.


PISA

Salah satu indikator tingkat literasi pelajar suatu negara dapat dilihat dari skor yang diperoleh pada saat survei PISA. PISA atau Programme for International Student Assessment merupakan studi internasional di bidang pendidikan yang diselenggarakan organisasi kerjasama ekonomi dan pembangunan (OECD, Organisaton Economic Co-operation and Development) yang diselenggarakan setiap 3 tahun sekali. PISA bertujuan untuk menilai kemahiran atau literasi di bidang membaca, matematika dan sains. Survei PISA diikuti oleh 79 negara. Indonesia mengikuti survei PISA sejak tahun 2000. Survei PISA terakhir dilaksanakan pada tahun 2018 dengan berbasis komputer (computer-based-test) yang melibatkan 12.098 pelajar berusia 15 tahun (siswa kelas 9 dan 10 atau 3 SMP/sederajat dan 1 SMA/sederajat) dari sekolah yang dipilih secara acak dari seluruh Indonesia.


Usia 15 tahun menjadi pilihan karena pendidikan dasar sudah diselesaikan oleh hampir semua pelajar berusia 15 tahun sehingga mereka dianggap telah menguasai keterampilan dan pengetahuan yang penting untuk berpartisipasi penuh dalam masyarakat modern. Selain itu di usia 15 tahun, seseorang belum dilibatkan secara aktif dalam perpolitikan yang umumnya dimulai pada usia 17 atau 18 tahun. Dan pula, usia 15 tahun masih memungkinkan untuk mendapatkan treatment pada saat ada kekurangan dalam mendapat pendidikan.

Pemanfaatan Cangkang Telur Sebagai Pupuk Organik

Sistem pendidikan Indonesia merupakan sistem pendidikan terbesar nomor keempat di dunia karena jumlah sekolah, siswa, guru dan tenaga kependidikan sangat banyak. Selain itu, keragaman budaya, etis dan alam yang beragam menjadi tantangan dan keunggulan tersendiri bagi dunia pendidikan.


Namun bila dilihat dari kecenderungan skor PISA pelajar Indonesia tahun 2018 menunjukan penurunan di semua bidang, terutama bidang membaca. Kemampuan membaca mendapatkan skor 371 dari rata-rata 487, skor matematika = 379 dari rata-rata 487 dan skor sains mencapai 396 dari rata-rata 489. Secara keseluruhan Indonesia menempati urutan ke 70 dari 79 negara dengan skor 396 dari skor rata-rata 489. Hasil ini memberikan informasi bahwa Indonesia berada dalam posisi kuadran low performance dengan high equity. Selain itu terdapat ketimpangan performa belajar antara pelajar laki-laki dan perempuan tidak besar (gender gap in performance). Pelajar perempuan memiliki performa yang lebih baik di semua bidang.

Siswa adalah mitra bagi guru

Literasi membaca diartikan sebagai kemampuan memahami dan menerapkan teks tertulis untuk mengembangkan pengetahuan dan potensi serta berpatisipasi di dalam masyarakat. Literasi matematika didefiniskan sebagai kemampuan menggunakan dan menafsirkan ilmu matematika pada berbagai macam konteks nyata. Literasi sains sendiri didefinisikan sebagai kemampuan individu untuk mencurahkan perhatian pada topik-topik yang terkait sains dan gagasan sains untuk menjelaskan fenomena sains dan merancang serta menafsirkan data ilmiah.

Entrepreneurship Bagi Siswa SMP Menumbuhkan Semangat Literasi


Penerapan Literasi dalam Pembuatan Keran Air dan Hand Dryer Otomatis

Peningkatan Skor PISA

PISA tidak hanya mengukur kemampuan pengetahuan namun juga menguji penerapan pengetahuan tersebut di dalam kehidupan sehari-hari. PISA merupakan penilaian khusus yang membantu perbandingan sistem pendidikan antaregara secara internasional. PISA bertujuan mendorong negara-negara saling belajar satu sama lain mengenai sistem pendidikan sehingga mampu membangun sistem persekolahan yang lebih baik dan inklusif secara efektif.

 

Literasi Sains dalam Pemecahan Masalah Sampah


PISA 2022 akan difokuskan pada matematika (klik di sini PISA 2022 Mathematics Framework, klik di sini PISA 2018 Assessment and Analytical Framework), peningkatan literasi guna menyongsong PISA yang akan dilaksanakan pada bulan Maret 2022 terus diupayakan semua pihak. Pemerintah, dalam hal ini direpresentasikan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemdibudristek) yang juga bekerja sama Kementerian Agama, melakukan kegiatan untuk meningkatkan kompetensi guru bahasa, matematika dan IPA serta memotivasi minat siswa terhadap pembelajaran berorientasi PISA termasuk membiasakan siswa membahas soal HOTS (High Order Thingking Skill atau Kemampuan Berpikir Tingkat Tinggi). Pusat Asesmen dan Pembelajaran (Pusmenjar) telah menyusun soal setara PISA yang dapat diakses secara langsung oleh guru dan siswa melalui aplikasi MOTIVASI. 

Contoh Soal Pusmenjar

Sedangkan soal PISA tahun 2018 dan sebelumnya dapat diakses melalui web resmi OECD.


Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Dr. Iwan Syahril, Ph.D. 
dalam pembukaan Teacher Training, STEM di Bandung



Peningkatan kompetensi guru dapat dilakukan melalui diklat dan webinar. Selain diklat secara formal di berbagai Unit Pelayanan Teknis (UPT) Kemdikbudriset seperti Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) IPA, PPPPTK Bahasa dan PPPPTK Matematika, guru dapat pula mengikuti pelatihan dan webinar gratis di KOCO Schools, sebuah platform Digital Assigment.


KOCOSchools turut dalam peningkatan kompetensi guru sebagai pendidikan melalui program-program berkualitas.

#Kompetensi Guru #KOCO Schools #Platform Mengajar

Pembelajaran Berorientasi PISA


Diklat Peningkatan Kompetensi Guru Berorientasi PISA


Webinar Internasional Matematika
Sumber : ig p4tkmatematika.kemdikbud)


Selain menerapkan pembelajaran berorientasi PISA, aplikasi STEM (Science, Technology, Engineering dan Math), motivasi peningkatan minat siswa dapat dilakukan dengan kegiatan menarik seperti atraksi sains seru, program ekstrakurikuler, pemanfaatan media sosial seperti tiktok, instagram atau youtube. Budaya literasi juga dilaksanakan di kelas daring atau luring seperti program membaca buku dan menceritakan kembali isi buku tersebut.



Pemenang Tiktok
Pemenang Lomba Tiktok Sains
(Foto : ig p4tkipa.kemdikbud)

Selain menunjukan status literasi pelajar di Indonesia, skor PISA mencerminkan berbagai kondisi  termasuk perilaku anak, cara guru mengajar dan lainnya. Hal ini lah yang harus menjadi cambuk untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia yang tentu saja bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah tapi juga semua orang termasuk masyarakat dan individu di keluarga atau lingkungan terdekat.


Kepala Daerah, Bupati Kab. Subang, Jawa Barat,  H. Ruhimat, Turut Bersinergi Dalam Mendukung Peningkatan Literasi



Referensi : dari berbagai sumber

Foto & gambar : Dokumentasi pribadi, instagram PPPPTK IPA,PPPPTK Matematika

Wisata Alam Jelajahi Negeri Kebanggaanku

August 12, 2021 2 Comments

Wisata Alam Jelajahi Negeri Kebanggaanku

Beautiful Green

Itulah sebutan yang diberikan teman saya, seorang konsultan berkebangsaan Jerman, beberapa tahun yang lalu. Tak salah bila julukan ini disematkan pada sebuah negeri yang teramat indah, Indonesia. Lahir dan tumbuh di kawasan padat penduduk, membuat saya kehilangan banyak momen seru bermain dengan alam semasa kecil. Dan tak heran, kini, saat diberi kesempatan bertemu pantai atau gunung, saya selalu menikmati keseruan setiap perjalanan yang saya lakukan. Ngabolang alias berwisata alam menjadi ritual tetap yang saya jalani bila ada waktu luang terutama saat mendapat kesempatan bersua dengan tempat baru. Menjelajah setiap sudut nusantara yang penuh dengan keanekaragaman selalu menjadi petualangan seru yang tak terlupakan.

 

Deburan ombak dan birunya laut bagai candu yang menarik saya untuk bercengkrama lebih lama. Dari sekian banyak destinasi pantai yang telah saya kunjungi, ada beberapa yang menjadi favorit saya diantaranya (tentu saja) Raja Ampat, Papua Barat dan Tanjung Bira, Sulawesi Selatan.


Raja Ampat, Sorong, Papua Barat

Raja Ampat menyuguhkan panorama alam menakjubkan yang akan membuat bolangers terpukau dengan segala keindahannya. Terletak di Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat,  kepulauan Raja Ampat membentang sepanjang 4,6 juta hektar yang mencakup pulau-pulau batu dengan perairan bawah lautnya yang memukau. Selain pesona pantainya, Raja Ampat menjadi salah satu kawasan wisata yang menjaga dan melindungi fauna Indonesia dengan keunikan spesies ikan, moluska, terumbu karang dan biota laut seperti kuda laut dan ikan dugong sehingga tak heran bila dinobatkan menjadi destinasi diving terbaik di dunia.

Piaynemo, Raja Ampat, Papua Barat

Senyum saya merekah sepanjang perjalanan menuju Piaynemo Island dengan pulau batu yang ikonik, Telaga Bintang, Desa Sauwandarek, Pasir Timbul. Keindahan Raja Ampat bagaikan keindahan surgawi. Hal pertama yang memukau mata saya adalah jernihnya air biru yang bergradasi menggoda saya untuk berenang, snorkelling dan menyelam bersama yang lain. Namun, tentunya persiapan saya ke Sorong hanya sebatas bertugas tidak lebih sehingga tak ada peralatan khusus yang saya bawa, berbeda saat dulu kami berlibur ke Pulau Tidung.



Mampir yuks : Snorkling Di Pulau Tidung di Kepulauan Seribu, Jakarta

 

Raja Ampat merupakan satu dari sekian banyak destinasi wisata alam yang masih terjaga keasliannya. Tidak ada hiruk pikuk keramaian, bolangers akan dimanjakan dengan wisata alam ramah lingkungan yang menghadirkan ketenangan dan kedamaian. Inilah salah satu pilihan untuk berwisata tanpa merusak alam dan lingkungan. Di Homestay Piaynemo, saya terpesona dengan deretan penginapan berdinding kayu di area hutan bakau yang menyatu dengan keasrian alam. Semilir angin berdesir menemani siapa saja yang rehat sejenak melepaskan penat. 

Homestay di Piaynemo, Raja Ampat, Papua Barat

 

Mampir Yuks : Pengalaman One Day Trip ke Raja Ampat, Keindahan Menakjubkan di Papua Barat (1)

 

Berbekal sendal jepit ungu berhias bunga, baju yang sedikit fashionable agar tampak cantik di depan kamera, HP dan kamera saku berbaterai penuh, petualangan saya di "The Ultimate Pristine Paradise in West Papua" resmi dimulai. Meski sendiri tanpa teman dalam grup one day trip ini, saya selalu bersemangat melompat turun dari speedboat ke setiap dermaga yang kami kunjungi. Selagi yang lain asik menikmati keindahan bawah laut, saya berkeliling pulau menggoreskan setiap bait kenangan dengan menelusuri keindahan perahu berwarna warni yang bermandikan cahaya, derai tawa anak-anak yang sedang mencari umang-umang di pinggir pantai dan duduk terdiam di dermaga sembari mengamati wisatawan asing berlatih kayak.

 


Tanjung Bira, Bulukumba, Sulawesi Selatan

Pantai lain yang menjadi destinasi favorit saya adalah pantai Tanjung Bira, Bulukumba, yang dapat  ditempuh dalam 6 jam perjalanan darat dari Makassar, ibukota provinsi Sulawsi Selatan. Rasa penat terbayar dengan deburan ombak dan lautan biru yang tenang. Saya jatuh cinta pada pandangan pertama begitu menjejakan kaki di hamparan pasir putih berpadu dengan lembah yang membujur sepanjang pantai cantik ini.

Tanjung Bira, Bulukumba, Sulawesi Selatan

Mampir yuks : Pesona Pantai Tanjung Bira…Pantai Cantik di Ujung Selatan Sulawesi

 

Tak hanya pantai, gunung pun menjadi pilihan saya untuk menikmati keindahan alam. Dibesarkan di cekungan Bandung yang notabene dikelilingi pegunungan alias diriung ku gunung, saya otomatis akrab dengan suasana udara sejuk dan aroma khas dataran tinggi.


Bromo, Jawa Timur

Bromo menjadi favorit saya sepanjang masa. Keindahan Bromo yang membujur bak lukisan membuat siapapun akan takjub dengan kebesaran Tuhan. Bromo adalah tempat yang akan membuka keindahan Indonesia di mata dunia. Paduan puncak gunung yang menjulang tinggi, awan kelabu dan lembah hijau bagai harmoni sempurna yang menelisik setiap jiwa yang rindu berpadu dengan alam. Bromo adalah sumber inspirasi yang tak ada habisnya.

Berpetualang di Bromo


Kawasan vulaknik terbesar di Jawa Timur ini terletak di wilayah Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS). Selain menikmati matahari terbit di Love Hill yang harus dicapai dengan menaiki ratusan anak tangga, saya juga terpana dengan hamparan luas kaldera yang menjadi destinasi kedua sekaligus tempat kami menikmati sarapan. Pemandangan lautan pasir seluas 10 km yang tak berkesudahan saat perjalanan pulang hanya sebagian khazanah keindahan yang menggoda untuk singgah dan menjelajahi Bromo. Track khusus untuk wisatawan telah disediakan khusus sebagai bagian dari upaya untuk menjaga dan melindungi hutan di kawasan TNBTS.

Bromo


Kawasan Bromo dikenal sebagai Land of Edelweis, Anaphalis javanica. Demi menjaga dan melindungi flora Indonesia, larangan memetik sembarangan bunga Edelwise liar di alam sudah lama diberlakukan agar tidak terjadi kepunahan. Dan tentu saja bolangers wajb mematuhinya ya demi menjaga lingkungan hidup agar dapat berkontribusi dalam memelihara keanekaragaman yang ada di Indonesia salah satunya keanekaragaman flora. Namun jangan khawatir, kini sudah banyak budidaya Edelwies sehingga bolangers masih dapat menjadikan bunga perlambang keabadian ini sebagai buah tangan.

 

Sejak pandemi Covid 19, tentunya rencananya ngabolang semakin jauh dari angan-angan. Namun, saya dan Zauji tak kehilangan cara untuk menikmati liburan. Dengan berbekal mematuhi protokol kesehatan yang ketat, masih ada beberapa tempat wisata yang dapat kami tuju khususnya di daerah Bandung Raya, salah satunya Kawah Rengganis. 

Kawah Rengganis

Kawah Rengganis, Bandung, Jawa Barat

Kawah Rengganis atau yang juga dikenal sebagai Kawah Cibuni terletak di kawasan Ciwidey, ± 40 km arah selatan kota Bandung. Ditempuh dalam waktu ± 2 jam, Kawah Rengganis berada tak jauh dari Kawah Putih dan Situ Patengan. Kawah yang berasal dari letusan Gunung Patuha (Gunung Sunda Purba) ini bisa dijadikan alternatif wisata alam lain yang tak begitu ramai pengunjung, terutama di pagi hari. Hanya bisa dilalui dengan kendaraan beroda dua, kawasan Kawah Rengganis nyaris terkesan asli dan tanpa polesan, kecuali 2 kolam yang diperuntukan untuk berendam. Aroma bau belerang dan bebatuan yang mengeluarkan uap berwarna putih menambah keeksotisan tempat ini. Selain itu, Kawah Rengganis menawarkan spot menarik berlatar belakang telaga hijau kebiruan yang dikelilingi lembah hijau yang masih asri.

Kawasan Asri Kawah Rengganis


Tidak ada harga tiket masuk resmi alias bolangers bisa masuk dengan bebas haya membayar biaya sukarela sebagai pengganti biaya perawatan yang masih dikelola masyaarakat setempat. Saya dan Zauji menyengaja datang lebih pagi, selain untuk menghindari kerumunan dan berinteraksi dengan banyak orang, udara pagi masih cukup segar pagi kami yang memilih berkendara dengan sepeda motor kesayangan.

 

Meski tak semua destinasi wisata alam memberlakukan aturan secara ketat seyogyanya kita wajib menjaga lingkungan hidup agar keanekaragaman wisata alam tetap lestari keasliannya.  Surga alam bumi pertiwi merupakan karunia dan titipan Tuhan yang harus kita jaga dan lestarikan. Buang sampah pada tempatnya, kurangi penggunaan sampah plastik, tidak melakukan vandalisme atau perusakan ekosistem menjadi hal yang mutlak saat ngabolang berwisata alam. Yuk, bikin Indonesia Bangga dengan berbuat sesuatu untukmu bumiku.



#IndonesiaBikinBangga #UntukmuBumiku

Referensi : Disarikan dari berbagai sumber

Foto : Dokumentasi justmenong

 

Pengalaman Operasi Ablasio Retina...Part 14...Ikhtiar Langit

July 28, 2021 0 Comments

Kontrol Rutin di RS Cicendo

Sudah hampir dua bulan Zauji tidak melakukan kontrol ke RS Cicendo. Kontrol bulanan yang sedianya dilakukan di minggu keempat bulan Juni tertunda karena kami sekeluarga mendapat ‘giliran’ terkonfirmasi Covid 19 sehingga pemulihan pasca Covid menjadi pilihan utama.

 

Mampir yuks : Pengalaman Terpapar Covid 19 bagi Komorbid Diabetes dan Orang Yang Sudah Divaksin...Part 1

 

Setelah tak lagi mengalami gejala dan swab antigen dipastikan negatif, kami mulai menjadwal ulang kontrol rutin kami dengan sebelumnya memperpanjang rujukan di faskes 1 dan 2 terlebih dahulu. Karena sudah menjadi pasien tetap, perpanjangan rujukan di faskes 1 tidak perlu waktu lama. Hasil pemeriksaan di faskes 2, RS Mitra Anugerah Lestari (MAL) menunjukan ada penurunan jarak pandang. Hal ini memang sesuai dengan apa yang Zauji rasakan sejak terpapar Covid 19, jarak pandang jauh berkurang namun Alhamdulillah tidak blank sama sekali.

 

Kontol rutin bulanan jatuh pada hari Rabu agar kami bisa bertemu dengan Prof. dr. Arief. S. Kartasasmita, Sp.M(K) di klinik pavilium. Qodarullah, hari itu kami bertemu kembali dengan dr. Made Indra Widyanatha, SpM (K).


Pemeriksaan Visus

Hasil pemeriksaan visus menunjukan adanya kenaikan tekanan bola mata kanan yang mencapai 27 dan penurunan penglihatan yang signifikan sesuai yang disampaikan dokter Novi di RS MAL. Alhamdulillah mata kiri dalam kondisi baik.


Pemeriksaan kali ini dilakukan berbeda, dokter Indra menyatakan ada jejak diabetes di mata kanan Zauji sehingga dimungkinkan penurunan penglihatan disebabkan diabetes. Selama terpapar Covid 19, gula darah Zauji memang naik drastis meski asupan makanan hanya 3 - 4 sdm makan saja. Dokter menyarankan untuk dilakukan pemeriksaan darah (gula darah puasa, gula darah PP dan HbA1C) dan OCT.

 

Karena tidak bersiap (baik belum berpuasa 10 jam sebagai syarat pemeriksaan darah), kami juga tidak mempersiapkan dana lebih. Sebetulnya Zauji dijadwalkan kontrol di poli reguler BPJS minggu depan namun agar dapat berkonsultasi lebih banyak kami memutuskan untuk konsul di klinik paviliun dan tentunya segala biaya ditanggung secara mandiri. Biaya pemeriksaan darah mencapai 500rb an, sedangkan OCT sekitar 600rb. Dokter tidak memaksa untuk melakukan pemeriksaan segera karena tentunya biaya yang diperlukan tidak sedikit. Namun dengan pertimbangan, hasil akan langsung dapat dikonsultasikan dengan dokter konsulen seperti dr. Indra, akhirnya kami memutuskan untuk melakukan pemeriksaan keduanya di klinik paviliun.


Hasil Pemeriksaan Laboratorium dan OCT

Kami kembali keesokan harinya. Pemeriksaan darah dilakukan 2 kali, 1x gula darah puasa, setelahnya Zauji sarapan dengan bekal yang kami bawa lalu kembali melakukan pemeriksaan gula darah 2 jam PP (post prandial = setelah makan). Sementara menunggu hasil, Zauji melakukan pemeriksaan Optical Coherence Tomography (OCT).


Mampir yuks : Pengalaman Operasi Ablasio Retina...Part 9..OCT



Meski waktu masih menunjukan jam 8 kurang, ruang tunggu laboratorium dipenuhi pasien dan keluarga yang sedang menunggu antrian atau hasil pemeriksaan. Beberapa diantaranya melakukan swab antigen sebagai persyaratan pra operasi.

Pemeriksaan OCT dilakukan oleh perawat yang sudah mengenal kami selama hampir dua tahun ini. Sambil melakukan pemeriksaan, kami saling bertukar kabar. Pemeriksaan dilakukan berulang karena Zauji kesulitan memfokuskan mata kanan mata titik yang ada pada alat. Hal ini normal bagi pasien dengan penurunan penglihatan (kerusakan retina atau papil). Hasil pemeriksaan dicetak dalam berlembar-lembar kertas.

 

Karena sudah terdaftar di hari sebelumnya, kami hanya melaporkan kepada bagian pendaftaran saja. Dari hasil pemeriksaan lab, gula darah Zauji (10 jam puasa dan 2 jam PP) tidak terlalu tinggi untuk pasien diabetesi, <200. Nilai HbA1C pun ada di angka, cukup bagus bagi Zauji yang pernah mencapai nilai 12 3 tahun yang lalu. Saya pun menyampaikan selama pemulihan pasca terpapar Covid 19, Zauji belum melakukan diet diabetes lagi karena target kami memulihkan kondisi dulu sehingga asupan karbohidrat belum diganti kembali menjadi nasi merah. Selain itu olah raga dan shaum sunnah yang biasa nya dilakukan Zauji juga kami skip hampir 1 bulan.


Adapun hasil OCT menunjukan ada bagian retina yang belum menempel kembali meski silikon HD sudah terpasang lebih dari 1 tahun. Hal ini dimungkinkan karena syaraf mata sudah kaku. Evakuasi silikon bukan menjadi pilihan yang tepat karena dikhawatirkan retina yang sudah menempel akan lepas kembali. Saat ini, meski mengalami penurunan penglihatan, kondisi Zauji dalam keadaan stabil sehingga bukanlah hal yang bijaksana ‘mengobrak-abrik’ kondisi yang sudah ada.


Menunda Evakuasi Silikon

Untuk sementara, kontrol rutin bulanan menjadi opsi terbaik untuk mengobservasi kondisi Zauji, terutama tekanan matanya. Saat ini dokter hanya memberikan resep Timol dan Glaupen untuk menurunkan mata serta mengingatkan Zauji agar selalu mengontrol gula darah.

 

Ikhitiar langit lah menjadi satu-satunya harapan. Apapun yang Allah berikan, insya Allah selau yang terbaik. Meski manusia beriktiar dengan jalan maksimal, dokter terbaik, rumah sakit terbaik, peralatan dan obat terbaik, namun bila Allah belum berkehendak...semoga menjadi jalan kebaikan dan dan amal sholeh.

 

Alhamdulillah ‘ala kulli hal.

Bersyukur di segala keadaan.


Pengalaman Terpapar Covid 19 bagi Komorbid Diabetes...Part 2

July 21, 2021 0 Comments

Covid 19

Qadarullah kami sekeluarga terpapar Covid 19 dan kami pun menjalani isolasi mandiri. Alhamdulillah kami selalu setia didampingi Bidan Endah, nakes yang bertugas memantau keluarga kami. Setiap pagi, saya melaporkan kondisi kami, terutama Zauji, kepada Bidan Endah.

Mampir yuks :

Pengalaman Terpapar Covid 19 bagi Komorbid Diabetes...Part 1


Beliau menyarankan agar saya menyediakan alat pengukur saturasi oksigen atau oxymeter untuk memantau saturasi oksigen semua orang. Gelombang kedua pandemi ini memang ‘menghantam’ banyak hal termasuk ketersediaan ketersediaan alat kesehatan dan oksigen dalam tabung. Harga oxymeter yang sedianya berkisar 50 ribuan kini melambung hingga mencapai 300 ribuan dengan posisi pre order. Alhamdulillah, seorang teman merekomendasikan salah satu suplier alat kesehatan yang menjual oxymeter dengan harga normal dan ready stock tentunya. Hasil pengukuran saturasi oksigen Zauji dan Ibunda Zauji menunjukan hasil yang bagus dan sebaliknya saturasi oksigen saya sedikit di bawah normal.

 



Masa Kritis

Kurang lebih 5 hari, Zauji muntah tanpa henti. Hari ke-6, frekuensi muntah jauh berkurang, begitu pula keluhan di mata kanan nya dan Zauji mulai ‘request’ menu lain karena sudah bosan dengan bubur polosan yang disajikan setiap pagi, siang dan malam. Meski setiap pesanan dipenuhi, nafsu makan Zauji nampaknya masih belum pulih benar. Demikian pula dengan anggota keluarga yang lain. Apabila di minggu pertama kami berempat hanya bisa terbaring di kamar masing-masing, di minggu kedua ini, saya dan ponakan Zauji sudah bisa duduk dan ngobrol berdua di ruang keluarga. Ibunda Zauji pun sudah tak terlihat lemas dan pucat. Ponakan Zauji yang berada di luar kota mengirimi kami bermacam makanan via gofood, buah-buahan, pizza, bakso hingga tutut sudah mulai kami nikmati.

 

Sementara Zauji masih makan bubur nasi karena selera makan belum berubah. Saya pun berinisiatif untuk mengecek kadar gula Zauji karena biasanya kadar gula relatif akan naik ada saat kondisi badan tidak fit atau stress. Benar saja, meski hanya makan bubur polos tanpa tambahan apapun, kadar gula darah Zauji meroket mencapai angka 280. Tentunya hal ini kan hal yang baik, namun untuk memaksakan kembali berdiet ala diabetasi sepertinya tidak mungkin.

 


Alhamdulillah, lewat hari ke-10, Zauji dan Ibunda sudah mulai bisa keluar kamar dan berjemur di teras. Saya dan ponakan sendiri sudah mulai bisa beraktivitas meski masih membatasi diri karena terkadang muncul rasa lemas atau sesak. Zauji sudah bisa makan seperti biasa meski dalam takaran di bawah normal. Bidan Endah sendiri menyatakan masa kritis Zauji sudah lewat dan sekarang tinggal masa pemulihan.


Sehat!!!

Sebetulnya isolasi mandiri hanya disarankan 10 hari namun hingga hari ke-14 kami masih menutup pintu dari siapapun yang berkunjung. Secara umum, kondisi pasien terpapar Covid 19 dianggap sudah membaik selepas 10 hari. Dan Alhamdulilah, di hari ke-14 kami semua bisa berkumpul dengan keluarga.

 

Hari ke-19 saya melakukan tes PCR untuk memastikan kondisi terakhir dan Alhamdulillah dinyatakan negatif. Meski tidak ada keharusan, Zauji melakukan tes antigen di hari ke-20 karena kami berdua harus dipastikan bebas dari Covid 19 sebelum mengunjungi Ibunda.

 

PR besar bagi saya dan Zauji, untuk terus memantau perkembangan pasca Covid 19 ini, apakah berdampak terhadap kondisi retina atau kondisi diabetes karena gula darah yang sempat naik?


Di saat bersamaan, salah satu keponakan saya yang baru berusia 3 minggu dan seorang bibi komorbid diabetes terpapar Covid 19. 

Bagaimana efek pasca Covid 19??


Mampir Yuks : Pengalaman Terpapar Covid 19 Bagi Bayi dan Komorbis Diabetes


Qadarullah, kami berdua turut merasakan ‘nikmatnya’ terpapar Covid 19. Semoga segala yang kami alami menjadi penggugur dosa. Semoga siapapun yang ‘syahid’ karena Covid 19 mendapat tempat terbaik penuh ampunan dan ridho Allah SWT. Semoga Covid 19 cepat berlalu dari bumi ini. Aamiin.

Pengalaman Terpapar Covid 19 bagi Komorbid Diabetes....Part 1

July 12, 2021 0 Comments

Terkonfirmasi Covid 19

Di hari kelima Zauji merawat saya yang terkena flu luar biasa, tiba-tiba saja Zauji ‘ambruk’ merasakan demam tinggi dan sakit badan yang tak tertahankan. Keesokan harinya kami berdua melakukan pemeriksaan dokter dan hasilnya dokter mengiyakan Zauji tertular flu. Meski bukan termasuk tipe suami yang rewel minta dilayani ini itu, kali ini badan saya pun dipaksa sehat agar dapat merawat Zauji dengan baik. Salah satu tugas saya adalah memijat untuk meredakan badan Zauji yang terasa sakit. Saat itu lah saya menyadari penciuman saya hilang saat membaluri Zauji dengan kayu putih. Biasanya kayu putih aromaterapi yang sering dipakai Zauji mempunyai aroma khas, namun saat itu bahkan balsem yang saya oleskan langsung ke dalam hidung pun tak tercium aroma nya.

 

Kondisi Menurun

Semakin hari kondisi Zauji semakin menurun, di hari ketiga Zauji muntah tak henti dari pagi hingga menjelang tengah malam sehingga tak ada makanan yang bisa masuk ke perut. Pengalaman dengan reaksi tekanan bola mata tinggi yang menyebabkan muntah hebat, tengah malam menjelang hari keempat, saya berinisiatif membawa Zauji ke RS dan hasil swab antigen kami berdua dinyatakan terkonfirmasi Covid 19.

 

Mampir yuks : Pengalaman Operasi Ablasio Retina..Part 2...OperasiPertama

 

Setelah menjalankan rangkaian protokol pasien terkonfirmasi Covid 19 seperti lapor ke puskesmas kelurahan, RT dan RW, kami juga mulai menjalankan 10 hari isolasi mandiri dan mendapatkan bantuan pengawasan dari tenaga kesehatan (nakes). Berhubung Zauji merupakan seorang diabetasi (penderita diabetes), bidan Endah, nakes yang ditugaskan lebih intensif memantau kami.

 

Belum pulih benar, kepala mulai terasa berat dan badan terasa lemas, saya tak lepas dari samping Zauji yang muntah tak henti. Berbagai macam obat sudah saya coba termasuk obat lambung, obat mual dan lainnya. Meski bidan Endah sudah mengingatkan setiap waktu bahwa Zauji harus tetap makan, saya tak bisa memaksa Zauji. Hanya 4 sendok makan bubur polos yang bisa masuk dan Zauji terpaksa melanggar diet diabetes yang biasa dijalani karena tak ada lagi makanan yang bisa masuk selain bubur.

 

Seorang teman menyarankan agar kami melakukan terapi uap untuk melancarkan pernafasan. Terapi uap dibuat dengan peralatan seadanya, baskom berisi air panas yang sudah ditetesi minyak kayu putih dan handuk untuk menutup area panas. Cara kerjanya seperti sauna. Mulanya saya yang mencoba, lalu Zauji. Tak sampai 5 menit, Zauji menjerit keras. Mata kanannya terasa nyeri hebat. Bodohnya saya, tak ingat kalau mata kanan Zauji rentan karena tak ada lensa mata yang melindungi uap masuk langsung ke area mata. Rasanya semakin membuat hati saya berdetak lebih kencang karena tentunya kami tidak bisa datang ke UGD RS Cicendo dalam posisi terkonfirmasi positif Covid 19. Meski tak mengaduh, saya tahu Zauji kesakitan. Alhamdulillah, setelah sekian jam, rasa sakit itu mereda.

 

Mampir yuks : Pengalaman Operasi Ablasio Retina..Part 2...Operasi Pertama

 

Waktu Berjalan Lambat

Bingung dan takut menghantui pikiran kami, terlebih tak ada lagi yang bisa kami lakukan selain mengatasi setiap gelaja Covid 19 semampu yang kami bisa. Seorang teman, ‘menemani’ saya via whatsapp karena punya pengalaman yang sama sebagai pasien Covid 19 dengan penyakit penyerta (komorbid). Beliau menyakinkan seiring waktu gejala akan berkurang, kita hanya perlu bersabar. Tak ada obat atau vitamin yang bisa dipaksakan yang terpenting masih ada makanan yang masuk ke perut. Setiap gejala yang dialami pasien Covid sangat unik yang bisa berbeda setiap orang karena berdasarkan pengalaman beberapa teman dan keluarga, virus Covid menyerang titik terlemah dalam tubuh kita.

 

Bidan Endah sendiri sudah mengingatkan agar saya memantau ketat kondisi Zauji termasuk gula darah, saturasi oksigen, suhu dan tekanan darah. Beliau bahkan sudah menyatakan kesediaan untuk membantu mencarikan rumah sakit apabila kondisi Zauji terus menurun.

 

Bagaimana selanjutnya??

Pengalaman Terpapar Covid 19 bagi Komorbid Diabetes...Part 2

Pengalaman Terpapar Covid 19 bagi Orang Yang Sudah Divaksin

July 09, 2021 0 Comments

Momentum Luar Biasa

Akhir bulan Juni, sepertinya menjadi momentum yang luar biasa bagi kami sekeluarga. Saat itu, pemerintah mulai melakukan pembatasan kegiatan karena lonjakan kasus Covid 19. Kewaspadaan lebih meningkat dibanding biasanya. Berawal di minggu ketiga di bulan Juni, saya merasakan gejala flu seusai rentetan aktivitas di kantor. Satu yang saya ingat, di hari itu saya menikmati satu cup mocca float, favorit saya untuk meredakan haus di tenggorokan saya. Mendung seakan menggelayut di langit kota Bandung membuat udara menjadi lebih dingin dan berangin dari biasanya.


Keesokan harinya, badan saya mulai terasa tak enak dan kehilangan selera makan. Badan dan kepala terasa berat. Meski demikian saya masih bekerja seperti biasa karena ada hal yang tak bisa ditinggalkan. Hari berikutnya panas badan saya naik mencapai 38°C dan rasanya saya sudah tak kuat lagi untuk bergerak dan memilih untuk 'mengalah' meninggalkan pekerjaan yang seharusnya saya tuntaskan. Istirahat dengan tuntas adalah jalan saya untuk meredakan flu.


Mengira hanya terkena influenza karena tanda gejala Covid 19 seperti mual, diare, batuk dan sesak tidak muncul, saya masih menunda berobat sampai hari ke 4 dan hanya minum paracetamol untuk menurunkan demam. Biasanya, paracetamol bekerja efektif untuk menurunkan demam tinggi seperti gejala typhoid yang biasa saya idap. Saat berobat, dokter menyatakan saya tidak perlu diswab kecuali panas dan pilek tetap berlanjut beberapa hari ke depan. 


Selama sakit, tentu saja Zauji yang menemani saya, memastikan saya istirahat dan makan cukup. Kamipun berinisiatif menggunakan masker meski di dalam rumah karena khawatir Ibunda Zauji dan satu ponakan kami yang sedang School From Home tertular juga. Alhamdulillah di hari ke 5, suhu badan saya turun, kondisi badan membaik dan hidung saya tidak lagi 'meler'. Selera makan sudah kembali  sehingga saya bisa menambah asupan makanan lebih dari biasanya untuk memulihkan kondisi. 


Tak dinyana, di hari ke-6 saya sakit, Zauji tiba-tiba demam tinggi. Berbeda dengan saya yang mengalami pilek, tidak ada gejala lain yang dirasakan Zauji selain badan yang terasa sakit. Selain saya dan Zauji, ada 2 anggota keluarga kami yang sakit dalam waktu bersamaan dan sering berkunjung ke rumah kami. Saat itulah, saya menyadari indera penciuman menghilang. Minyak kayu putih dan balsem yang biasa kami pakai untuk menghangatkan badan tak lagi tercium aroma apapun. Meski terasa membaik namun terkadang rasa lelah dan pusing masih sering muncul.


Konfirmasi Positif Covid 19

Dokter umum menyatakan Zauji hanya terkena flu namun anehnya kondisi semakin memburuk. Di hari berikutnya Zauji muntah tak henti sehingga tepat tengah malam kami inisiatif langsung ke IGD RS terdekat. Karena gejala yang muncul mirip dengan gejala Covid 19, dokter menyarankan agar Zauji melakukan swab antigen. Sebetulnya saya sedikit takut untuk jujur bila saya pun seminggu ini mengalami gejala yang sama. Selama menunggu Zauji dan berbicara dengan dokter, saya sadar diri untuk duduk berjauhan dan menjaga jarak dengan dokter dan perawat yang sedang bertugas. Namun dokter menyakinkan, kalaupun hasil swab antigen positif, kami ‘tidak akan diapa-apakan’ alias dokter tidak akan marah atau menghakimi kami. Dan bila gejala masih terbilang ringan, kami hanya diwajibkan isolasi mandiri di rumah. Dokter pun menyatakan, banyak orang yang melakukan swan antigen dan terkonfirmasi positif sehingga kondisi yang 'mungkin' saja nanti kami alami bukan lagi menjadi hal tabu atau aib. Dan benar saja, saat mendaftar di laboratorium, saya bisa melihat list orang-oranng yang melakukan swab antigen dan terkonfirmasi positif. Bahkan meski saat itu dini hari, masih banyak orang yang datang untuk melakukan swab antigen secara sukarela.

 

Saya pun melakukan swab antigen terlebih dahulu. Hanya berselang 15 menit, perawat menunjukan hasilnya. Meski terlihat samar, namun perawat menyatakan saya terkonfirmasi positif. Saya menyampaikan bahwa sebetulnya gejala sudah saya rasakan dalam seminggu namun sudah jauh berkurang, mungkin juga karena beberapa hari saya fokus bergantian menjaga Zauji. Dokter menyatakan gejala yang saya alami bisa jadi lebih ringan disebabkan karena vaksinasi yang sudah saya dapatkan.

Setelah Zauji tenang, saya membujuk Zauji untuk melakukan swab antigen juga. Dan ternyata tak dalam hitungan detik, swab antigen Zauji menunjukan hasil yang sama. Tidak ada yang bisa kami lakukan, dokter hanya memberikan resep obat dan menyarankan kami untuk segera lapor ke puskesmas terdekat dan RT setempat serta melakukan isolasi mandiri di rumah.

  • Hasil swab antigen Zauji

Lapor!!!

Sebagai warna negara yang taat aturan, keesokan harinya kami segera lapor langsung ke puskesmas kelurahan dan RT. Ternyata, pasien Covid 19 tidak mendapat pelayanan di puskesmas langsung tapi lapor melalui whatsapp. Satgas Covid 19 mendata kami sekeluarga dengan melampirkan foto KTP, hasil swab antigen positif dan menyertakan data seperti usia, gejala dan riwayat komorbid. Setiap KK yang sedang isoman mendapat satu orang pengawas yang akan memonitor kesehatan kami setiap hari. Karena hanya 3 orang yang bersedia diswab, ponakan kami yang tinggal di rumah melakukan swab antigen susulan karena merasakan gejala pusing sehari sebelumnya dan ternyata terkonfirmasi positif pula, maka hanya 3 orang yang dilaporkan kepada Satgas. Sementara Ibunda Zauji yang dimaklumi menolak swab antigen karena lansia diikutkan dalam isoman selama 14 hari karena mulai merasakan pusing dan lemas.






Zauji pun melaporkan kondisi kami kepada pihak RT. Meski ada saja yang menyarankan kami untuk diam-diam saja dan beraktivitas seperti biasa, namun saya tetap bersikeras. Terpapar Covid 19, bukanlah aib, dengan melapor, lingkungan bisa lebih waspada dan tentunya bagi saya sekeluarga akan lebih mudah mendapat bantuan di saat darurat seperti bila harus dirujuk ke RS karena masuk dalam pendataan.


Saat itu juga, saya mengabari keluarga inti kami. Tak lupa, saya mengabari pimpinan di kantor dan teman-teman yang masih beraktivitas dan bertemu saya di saat awal saya terkena flu. Alhamdulillah, usai kegiatan kantor, semua teman saya melakukan swab antigen dan tidak ada yang terpapar.


Isolasi Mandiri

Karena kondisi saya lebih baik daripada yang lain, gejala seperti kepala terasa berat dan lemas yang sesekali muncul terutama saat saya kelelahan, saya lah yang lebih aktif berkomunikasi dengan banyak orang termasuk memastikan ada yang mensuplai kebutuhan kami selama isoman. Sepertinya hal ini karena saya sudah mendapatkan vaksin sehingga relatf lebih mudah pulih.


Alhamdulillah kerabat dan teman sangat banyak membantu dan ‘gercep’ menyediakan kebutuhan harian dan lainnya. Di hari kedua terkonfirmasi, meski tak kemana-mana, makanan, obat, vitamin dan lainnya sudah tersedia di rumah dalam jumlah berlimpah, termasuk resep dokter yang ditebus teman-teman kantor. Saya pun menutup pintu bagi siapapun yang berkunjung termasuk pihak RT dan kelurahan yang memberikan bantuan ke rumah. Semua hanya diberi akses sampai teras saja, termasuk pengantar paket yang hampir setiap hari mengirimkan bala bantuan.

 


Saya pun berkonsultasi dengan seorang teman yang terlebih dahulu sembuh dari Covid 19 terutama memastikan pengalaman sebagai penyintas Covid 19 yang mempunyai komorbid. Ternyata gejala yang dirasakan plek ketiplek dengan Zauji, panas tinggi dan sekujur badan sakit. Saya juga berkonsultasi dengan teman penyintas Covid yang isoman dengan lansia.


Bidan Endah, nakes pengawas keluarga kami sangat baik dan bersedia dikontak kapan pun mengingat ada pasien komorbid dan lansia di rumah kami. Beliau juga menawarkan untuk melakukan PCR dan obat-obatan gratis yang harus kami bawa sendiri ke puskesmas. Karena tidak ada orang yang bisa dimintai bantuan,  Bidan Endah menyampaikan bahwa obat dan vitamin seperti vitamin D, vitamin E, vitamin C, Zink, dan antivirus (hanya saya yang minum) yang ada di rumah sudah cukup untuk kami.


Meski di awal kami masih bisa bercanda, namun ternyata hari-hari berikutnya lebih ''mencekam''.

 

Bagaimana kisah kami selama isoman?


Mampir yuks di Pengalaman Terpapar Covid 19 bagi Komorbid Diabetes...Part 1