Day 18 : Liburan...Ngapain Aja

 As a working wife...masa-masa liburan adalah masa yang paling dinanti. Hal apa yang paling ingin dilakukan? Yaap...beristirahat alias rebahan. I’m a sleepy head. Rasanya badan ini otomatis mengarah pada tempat tidur yang menggoda untuk ditemani. Hobi ini susah saya tinggalkan meski saya bukan lagi lajang. Zauji ‘agaknya’ memaklumi karena sehari-hari aktivitas saya berada di luar rumah bahkan mobile sering keluar kota.


Si Dukun

Saya bukan tipe orang yang menyukai kegiatan outdoor seharian atau perjalanan panjang kecuali untuk tugas kantor. Kini, bila ada waktu luang saya dan Zauji selalu gunakan untuk ngabolang.

Jangan bayangkan kami berdua ngabolang dengan kendaraan super nyaman. Kami hanya ditemani motor manual tua yang sudah belasan tahun jadi teman setia Zauji. Si Dukun, demikian kami memanggilnya, meski tua dengan banyak tambalan lakban di sana sini dan tampilan yang jauh dari good looking, motor ini telah mengantarkan kami bersilaturahim dengan banyak kerabat dan teman dekat. dan kini kami ditemani "Dukun Junior" yang siap mengantarkan kami untuk touring berikutnya.

Si Dukun, Teman Setia Kami


Dahulu, saat saya masih bekerja di Cianjur, kami mengambil start dari kota tauco ini. Perjalanan terjauh yang kami tempuh adalah Serpong, Tangerang dan Samarang, Garut. Dulu kami mengawali touring dari kota Tauco, tempat kami singgah untuk beristirahat. Jalur yang kami ambil bisa via Sukabumi atau Puncak, Bogor. Biasanya kami pergi bada subuh hingga bisa kembali ke Cianjur pada sore hari dan pulang ke Bandung keesokan harinya.


Mampir yuks : Ulasan Lengkap Curug Cimahi...Curug Seribu Tangga


GPS

Seperti kebanyakan perempuan, sayapun sangat gagap menggunakan GPS meski kini saya sudah mulai mahir menunjukan arah jalan dengan akurasi 90%. Biasanya jalur yang kami cari adalah jalur mobil karena banyak pengalaman jalur motor lebih sering mengarah ke jalanan kecil di daerah antah berantah. Terkadang kami kesasar ke daerah berbatu, area persawahan yang jauh dari mana-mana bahkan hutan lindung atau pemakaman yang sepi karena mengambil jalur pintas. Hal yang lucu, suatu ketika GPS menngarah pada temobok tinggi dengan yang ternyata megarahkan kami untuk menaiki tangga karena lokasi yang dituju berada tepat di belakang tembok, padahal kami sendiri berkendara untuk sampai sana😶

Alhamdulillah sampai saat ini, tak ada insiden yang ‘menyeramkan’. Hanya dua kali kami mengalami kebocoran ban selagi masih di jalan utama.

Jalanan sempit dengan kemiringan 45 derajat

Perjalanan antar kota menjadi sarana untuk mensyukuri keindahan negeri ini. Jalan yang berkelok, pemandangan hijau, lembah dan gunung sungguh memanjakan mata. Tak salah, bila seorang teman saya berkebangsaan Jerman mengatakan "Indonesia is beautiful green". Dan ternyata,masih banyak daerah dengan nuansa pedesaan yang asri jauh dari hiruk pikuk kota besar. Dengan kondisi mata yang terbatas, kami membatasi untuk touring hanya di sekitar Bandung Raya. Masih banyak tempat yang ingin kami kunjungi....Semoga.


Mampir yuks : 10 Spot Cantik Kawah Rengganis, Ciwidey Bandung

#BPNRamadhan2021

#BPNDay18

Foto : Dokumentasi Justmenong

No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum, teman!
Silakan tulis komentarmu di sini.
Jangan lupa pergunakan bahasa yang baik yaaa