Day 2 : Menulis Blog Itu "Me Time"

Setumpuk Bacaan di Era 90-an

Menulis adalah hobi saya sejak kecil. Bagi saya, tugas mengarang di setiap pelajaran Bahasa Indonesia merupakan tugas paling menyenangkan. Hobi saya ini berbanding lurus dengan kesukaan saya membaca. Majalah Bobo, Kunclung dan berbagai buku cerita sudah saya lahap sejak saya mulai bisa membaca di usia 5 tahun. Menginjak bangku SMP, saya sudah menamatkan buku-buku tebal seperti Lima Sekawan, Malory Tower, Trio Detektif dan sederet buku Enid Blyton lainnya. Tak lupa buku-buku produk penulis Indonesia ternama seperti Lupus karya Hilman, Mimi Elektrik karya Zara Zettira dan lainnya. (Angkatan 90-an mari merapat). Saat SMA, bacaan saya mulai merambah buku detektif seperti Agatha Christie dan John Grisham. “Supernova : Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh” Dee Lestari dan “Saman” Ayu Utami bacaan serius pertama saya.


Buku-buku itulah yang semakin memikat saya untuk larut dalam dunia kepenulisan. Bagi saya, menuliskan sebuah karakter dalam tulisan, seperti halnya mewujudkan ‘saya yang lain di dimensi yang berbeda’. Saya bisa menjadi detektif, bangsawan, penari dan lainnya dalam sebuah cerita rekaan saya. 


Titik Balik

Mungkin ada satu titik balik yang membuat saya semakin bersemangat menulis. Saat saya kelas 1 SMA, guru bahasa Indonesia menugaskan kami membuat sebuah cerpen. Tak dinyana, cerpen yang saya buat menjadi cerpen terbaik saat itu. Untuk seorang anak yang luar biasa pemalu, yang saat diberi tugas pidato, suaranya bahkan takkan terdengar dari jarak 1 meterpun, hal itu sungguh menjadi kebanggaan yang ternyata menjadi batu pijakan untuk saya melangkah lebih jauh.


Jadilah saya merasa, menulis adalah jalan yang membuat saya merasa menjadi diri sendiri. Saat kuliah saya mulai aktif sebagai pengelola mading dan selepas kuliah saya mulai bergabung dengan salah satu komunitas penulis pertama di Indonesia dan bahkan berkesempatan menjadi salah satu pengurusnya. Mulailah saya aktif menulis, dengan tulisan fiksi sebagai pilihan saya. Langkah saya mulai terhenti saat saya mulai bekerja. Kendati saya tidak bisa berhenti menulis dan menyalurkan hobi saya melalui tulisan-tulisan ilmiah yang menjadi bagian dari pekerjaan saya.


Blogging

Dan perjalanan waktu menuntun saya kembali kepada dunia yang sempat saya tinggalkan. Tahun 2012, saya mulai berkenalan dengan blog. Dan saya pun terbangun dari tidur saya dan belajar how to blog and I found out how happy I was. Selain itu, di tahun yang sama saya bergabung dengan satu komunitas yang bergerak di bidang edukasi secara online melalui berbagai media sosial. Disanalah saya bertemu teman-teman seru dan tak dinyana sebagian besar teman baru saya adalah blogger.


Saya memilih memulai mendokumentasikan perjalanan saat berkesempatan mengunjungi berbagai daerah di Indonesia. Betapa negeri ini sangat indah dan sungguh kaya. Alamnya, budayanya, keramahan dan keanekaragaman yang selalu mampu menghadirkan kejutan-kejutan di hati saya. I’m proud to be Indonesian. Blog ini menjadi wahana untuk mengalirkan segala cerita tentangnya.


Mampir Yuks : Pengalaman One Day Trip ke Raja Ampat, Keindahan Menakjubkan di Papua Barat (1)


Menulis itu Menyenangkan

Dan seiring dengan waktu, blog ini juga menjadi catatan pribadi saya untuk berbagi kisah. Beberapa tulisan –sebagian dihapus dan sebagian lagi tak pernah saya posting karena dirasa ‘too much’– isi blog ini mulai menemukan jati diri dan perlahan mewujud secara utuh dengan sendirinya.

Dan entah apa alasan lain itu?

Bagi saya menulis -blog- itu menyenangkan. Saat menuangkan pikiran ke dalam bentuk rangkaian kata. Menulis selalu menjadi saat-saat membahagiakan. Seperti halnya membaca, bagi saya menulis adalah ‘me time’di mana hanya ada aku dan duniaku.



#BPNRamadhan2021

#BPNDay2

No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum, teman!
Silakan tulis komentarmu di sini.
Jangan lupa pergunakan bahasa yang baik yaaa