Breast Cancer.. Fighting Another Battle...Part 3...10 Hari di RSUD Ujungberung

 

Pasca masektomi, tindakan operasi pengangkatan payudara kiri, Ibunda harus tetap dirawat selama 10 hari untuk dilakukan observasi guna memastikan kondisi pasien stabil. Perawat rutin melakukan pengecekan suhu dan tekanan darah. Dokter Richard memeriksa setiap pagi untuk memastikan Ibunda dalam kondisi baik. Selama 3 hari Ibunda tidak diperkenankan turun dari tempat tidur karena kondisi masih lemas dan sering pusing. Selang kateter tetap terpasang dan menggunakan pampers di malam hari. Selain selang infus, selang yang terpasang dalam jahitan juga menghambat aktivitas. Selang ini berfungsi mengeluarkan darah kotor dari bekas operasi. Hingga hari ke 4, tabung penampung darah kotor masih bersih namun di hari ke-5 darah kotor mulai mengalir turun karena Ibunda sudah diperkenankan untuk bolak-balik ke kamar mandi.


Setiap pagi perawat menaruh baskom kecil aluminium dan lap basah untuk mandi pasien. Karena sudah diperkenankan ke kamar mandi, Ibunda lebih memilih mandi sendiri karena kondisi badan akan terasa gerah tidak terkena air seharian. Yang terpenting, selang penampung dijaga agar tidak lepas. Ibunda juga tidak dipantang untuk makan apa saja yang disukai meskipun ahli gizi rumah sakit menyarankan untuk makan dari rumah sakit saja agar terjaga higienitasnya.



Meskipun perawat selalu memastikan kondisi pasien namun hendaknya pihak keluarga juga turut memperhatikan. Beberapa hari pasca operasi, suhu tubuh Ibunda saya rasakan agak sedikit naik sehingga saya berinisiatif untuk melaporkan ke perawat agar segera disampaikan kepada dokter. Dr. Richard pun memberikan obat penurun panas dan mewanti-wanti apabila panas tidak turun lepas dari 3 hari, harus segera dilaporkan kepada perawat. Alhamdulillah suhu kembali normal setelah 2 hari minum obat.


Hasil patologi masektomi baru bisa diketahui 2 minggu pasca operasi, namun dokter menjadwalkan rontgen dan USG abdomen untuk memastikan sel kanker apakah sudah menyebar ke paru-paru dam limpa atau tidak. Dokter menyatakan pada umumnya, kanker payudara akan menyebar terlebih dahulu ke organ terdekat yaitu paru-paru dan berikutnya limpa sebelum menyebar ke organ lain. Alhamdulillah kedua hasil pemeriksaan bagus dan tidak ada tanda penyebaran.


Melihat kondisi Ibunda yang tetap sehat dan segar pasca masektomi membuat banyak orang tak percaya bila Ibunda menderita kanker. Inilah salah satu yang kami syukuri karena sejauh ini kondisi masih prima. Selain berobat medis, kami juga berikhtiar melalui pengobatan herbal.

 

Baca : Ikhtiar Pengobatan Kanker Payudara dengan Herbal

 

Tak terasa, sudah hampir 10 hari kami berada di RSUD Ujungberung. Hari ke-8 dokter sudah mengijinkan selang penampung darah kotor dicabut. Meski penampung berisi banyak namun dilihat secara kasat mata dianggap normal dan tidak ada hal yang diluar kewajaran. Perban sudah diganti sebanyak dua kali dan perawat menyatakan luka bersih dan kering. Waktu luang kami gunakan untuk bercerita karena menjelang kepulangan, RS sudah mulai menerapkan kunjungan pasien ditiadakan untuk mencegah penyebaran Covid 19

 

Bagaimana hari-hari selanjutnya pasca masektomi?

Baca : “ Breast Cancer.. Fighting Another Battle...Part 4...Persiapan Kemoterapi”


Foto : https://www.mountelizabeth.com.sg/

No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum, teman!
Silakan tulis komentarmu di sini.
Jangan lupa pergunakan bahasa yang baik yaaa