Cerita Berjuang Melawan Kanker Payudara.. Fighting Another Battle...Part 7...Hari-hari pasca kemoterapi

Proses kemoterapi sendiri tidak dirasakan terlalu berat. Pasien hanya berbaring sambil obat yang diberikan via infus selesai. Babak yang justru harus diperhatikan adalah pasca kemoterapi. Efek pasca kemoterapi akan muncul berbeda setiap pasien.

Ibunda baru merasakan 2 hari pasca kemoterapi diantaranya pusing, mual dan tidak berfungsinya indera perasa. Dokter sendiri tidak memberikan obat selain multivitamin dan penahan sakit.



Efek ini tidak tertahankan. Selain semangat untuk sembuh, daya tahan tubuh merupakan kunci untuk bisa kuat selama proses kemoterapi. Banyak kondisi pasien yang turun pasca kemoterapi karena umumnya kurangnya asupan makanan sehingga tubuh melemah. Meski tidak ada rasa sama sekali di lidah, Ibunda tetap memaksakan makan. Inilah yang kami syukuri, semangat Ibunda untuk kembali sehat tak diragukan lagi. Saya pun membatasi obat herbal karena khawatir akan bersifat kontradiktif dengan obat kemoterapi. Herbal yang masih kami teruskan hanya daun kelor, bawang putih tunggal, minyak zaitun, madu dan sari kurma.

Baca : Testimoni Obat Herbal untuk Kanker Payudara

Karena sama sekali tidak berselera makan, meski dibatasi untuk makanan tertentu seperti ayam broiler, makanan instan dan gula, saya mengijinkan Ibunda makan apapun yang beliau mau. Menu sarapan pilihan kami adalah lontong padang. Meski tak banyak, setidaknya masih ada makanan yang masuk ke perut. Sebagai gantinya persediaan buah-buahan dan sayuran kami tambah.

Meski terasa pusing, Ibunda tidak berhenti berativitas. Beberapa kegiatan ringan masih bisa dilakukan termasuk pergi ke warung :(

Efek lain adalah mual dan muntah. Alhamdulillah efek ini tidak terus menerus Ibunda rasakan. Kerontokan rambut mulai ada pasca kemoterapi ke-2, sedikit demi sedikit dan masih menyisakan sedikit rambut. Kerontokan ini berbeda setiap pasien. Salah seorang pasien kemoterapi bercerita, rambutnya tiba-tiba menggumpal dan jatuh saat disentuh saat belau bangun tidur. Hal ini menjadi salah satu trauma bagi pasien kanker payudara.

Hal lain yang Ibunda rasakan adalah tak bisa lagi menahan buang air kecil sehingga kerap kali wudhu Ibunda harus diulang, seprai dan baju yang lebih sering diganti. Beberapa kasus terjadi konstipasi (susah buang air besar) namun ada juga yang malah diare berkepanjangan. Terkadang gangguan terjadi pada mata menjadi belekan atau berair. Pada umumnya pasien kemoterapi juga mengeluhkan pengeroposan tulang (osteoporosis) sehingga tambahan kalsium sangat diperlukan.

Kondisi kritis ini berlangsung antara 7 – 10 hari. Hanya saja di sesi ke-6, masa kritis Ibunda berlangsung lebih lama hampir 2 minggu karena mungkin badan setelah lelah ‘digempur’ obat-obatan selama hampir 5 bulan lamanya. Lepas masa kritis kondisi akan membaik dan Ibunda menyiapkan diri untuk kemoterapi berikutnya. Hal-hal tadilah yang sangat berpengaruh pada kondisi pasien kanker payudara. Tentunya selain pertolongan Allah, dukungan dari keluarga juga sangat penting untuk melewati hari-hari berat melawan kanker ini.

Di berbagai kesempatan biasanya kami saling bertukar cerita, ada seorang ibu berumur lebih dari 65 tahun yang juga berjuang melawan kanker payudara harus berobat tanpa ditemani siapapun karena kedua putranya bekerja dan tinggal di luar kota. Beliau menjalani 2 paket kemoterapi (artinya 12 sesi) dan belasan kali opname sendirian. Dan dalam kondisi seperti ini tentunya banyak hal lain yang harus kita urus seperti bolak balik ke rumah sakit untuk daftar kontrol atau kemoterapi, antri di klinik bedah onkologi atau sekedar mencari tempat foto kopi di luar rumah sakit.

Semoga setiap langkah yang kami lakukan menjadi catatan kebaikan di akhirat nanti.

Bagaimana cerita selanjutnya? Baca : Cerita Berjuang Melawan Kanker Payudara.. Fighting Another Battle...Part 8....Setelah kemoterapi

No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum, teman!
Silakan tulis komentarmu di sini.
Jangan lupa pergunakan bahasa yang baik yaaa